Brand Talk Konsultan Bisnis Pekanbaru : Kopiko Story

Brand Talk Konsultan Bisnis Pekanbaru Kali ini Membahas Tentang  Kopiko Story

Oleh : Subiakto

Jujur saja saya lupa tanggal dan bulannya. Yang saya ingat peristiwa ini terjadi sekitar pertengahan tahun 1986.

Seingat saya waktu itu kami bertiga yakni pak Yogi Hendra Atmadja, Mr. Sekris, Marketing Consultant PT. Inbisco Niaga dan saya sendiri. Pak Yogi membuka pembicaraan “Pak Subiakto. Kami ingin membuat permen dengan merek baru. Nanti setelah rapat, kami akan tunjukkan mesin permen yang kami maksud”

“Apakah produk dan briefnya sudah ada pak?” tanya saya
Pak Yogi pun menjawab “Justru kami ingin mulai dengan lembaran kertas putih” Wah seru juga nih. Punya kesempatan ikut membidani sebuah produk

Belum sempat saya bertanya Pak Yogi pun melanjutkan “Mesin permen kami ini sebenarnya sudah melahirkan produk dengan nama Chelsea. Kerjasama dengan Morinaga Jepang. Sayangnya baru mengisi 300 ribu pieces dari kapasitas 2 juta pieces sehari. Nah kami minta pak Biakto mengisi yang 1.7 juta pieces per hari”

InnalilLahi kata saya dalam hati. Selama saya jadi praktisi iklan ; waktu itu di B&B Advertising, baru kali ini saya ditarget mengisi kapasitas mesin.
“Saya pikir permen jahe akan banyak peminatnya di Indonesia. Karena Indonesia banyak pegunungan yang udaranya dingin. Dan kantor2 yang ber AC. Permen jahe punya peluang” kata pak Yogi

Mr Sekris yang sudah lama tinggal di Indonesia pun menimpali dengan bahasa Indonesia yang terbata-bata “Saya tidak setuju pak Yogi. Saya lebih setuju permen Mentol”
Nampaknya Mr Sekris mempertimbangkan meledaknya pemasaran permen Vick’s lewat asongan. Saya pikir kalau kita lawan Vick’s yang sudah merajai pasar permen mentol dengan permen mentol juga, yang terjadi justru Red Ocean.

“Saya usul permen kopi pak” sergah saya tanpa pikir panjang
Belum sempat pak Yogi menjawab saya langsung tanya “Pak Yogi. Kapan bapak terakhir minum jahe?”
“Kira2 2 minggu lalu pas keluarga piknik ke puncak” kata pak Yogi
“Kalau Mr Sekris kapan anda makan permen mentol terakhir” tanya saya kepada Mr Sekris “Minggu lalu” jawabnya
“Nah bapak2, kapan bapak2 terakhir kali minum kopi?” tanya saya “Nah ini kita minum kopi sambil rapat” kebetulan kita di suguhi kopi 3in1nya Indocafe saat itu.

“Inilah rasionalnya mengapa saya usulkan permen kopi. Karena frekuensi orang minum kopi cukup tinggi dalam sehari.
“Permen Kopi? Saya akui permen kopi Chelsea berkontribusi paling besar. Tapi angkanya gak mampu tembus dari 300 ribu” sergah pak Yogi.
“Itu karena DNAnya permen. Bukan kopi” jawab saya

Untuk Konsultasi Brand Anda, Bisnis Anda, Bisa menghubungi kami Riau Brand sebagai Konsultan Bisnis di Pekanbaru Riau dengan nomor  Telpon : 0761 – 6700 858 , Hp : 0822 8537 8998.



Leave a Reply